Contoh Naskah Drama Tentang Lingkungan

Contoh naskah drama tentang lingkungan untuk 7 orang adalah sebagian kecil contoh naskah drama yang menceritakan perjuangan 7 orang pemeran untuk melestarikan lingkungan. Setting yang diciptakan di naskah drama ini mengutamakan hutan atau bentuk penghijauan.

Contoh naskah drama tentang lingkungan untuk 7 orang berikut ini memberikan banyak pelajaran bagi seluruh warga masyarakat untuk menjaga hutan dan melestarikannya dan membersihkan lingkungan. Naskah drama yang singkat dan bisa ditambahkan jika akan dijadikan sebagai referensi.

Judul: Penghijauan dan Sampah
Tema: Sosial, lingkungan
Pemeran: 7 Orang
Setting: di kota dan di hutan
Karakteristik Tokoh:
  1. - Hudi: Rela berkorban
  2. - Bari: Berani 
  3. - Yudi: Bertanggungjawab
  4. - Sam: Tegas 
  5. - Supat: Setia kawan
  6. - Tini: Lemah lembut
  7. - Feti: Cerewet

Jalan Cerita
Kegiatan penghijauan dilaksanakan 3 bulan sekali oleh komunitas alam memberikan dampak baik untuk lingkungan. Banyak masyarakat yang ikut andil atas kegiatan pembersihan sampah di kota

Dialog Naskah Drama
Hari minggu yang cerah menyambut komunitas alam ini akan melaksanakan tugasnya untuk penghijauan di hutan sekitar tempat tinggal. Dengan menanam pohon jati dan pohon yang bisa diperlihara. Kegiatan ini akan disusul dengan pemungutan sampah yang ada di sekitar wilayah perkotaan untuk menjaga kebersihan lingkungan.

Hudi: Sudah kamu urus semua surat-suratnya Yud?
Yudi: Sudah beres dari kemarin Hud, tinggal yang ada di jalan perkotaan nanti nyusul saja langsung datang untuk meminta ijin.
Hudi: Oke aku serahkan semua padamu.
Hudi: Untuk jenis pohonnya sudah terkumpul berapa dari anggota, Feti?
Feti: Sudah mencapai 70 Hud. Menunggu yang lain datang. Setiap anggota tidak hanya satu membawanya.
Hudi: Itu lebih baik untuk penanaman di hutan gundul nantinya.
Hudi: Peralatan sudah semua Supat dan Sam?
Supat dan Sam: Sudah semua Hud.
Hudi: Kita tinggal nunggu Bari dan Tini yang akan mengarahkan jalan untuk menuju hutan.
Bari: Untuk semua anggota sebelum berangkat kita berdoa dahulu menata niat bahwa komunitas ini hanya untuk alam dan bersosialisasi dengan masyarakat sekitar. Berdoa dimulai.
Suasana hening tercipta disusul teriakan para anggota komunitas alam. Perjalanan menuju hutan melewati kota diarahkan oleh Tini sebagai penunjuk jalan.
Bari: Hud, nanti bagianmu untuk sambutan menancapkan pohon di hutan. Aku mau menyusul Pak Kepala Desa setempat untuk penyemetan pertama.
Hudi: Beres. Semangat Ri.
Sam: Kalau komunitas alam ini terus berjalan, respon positif dari masyarakat semakin besar.
Supat: Pasti itu, lihat saja mereka kagum melihat kita.
Yudi: Jangan kepedean. Kita untuk lama dan kembali kepada alam.
Feti: Semboyan oh semboyan.
Yudi: Benarkan?
Tini: Untuk semua anggota, semua peralatan yang dibawa harus diletakkan di tempat yang telah disediakan. Sebentar lagi kita sudah memasuki hutan gundul yang akan ditanami pohon. (intruksi Tini dari depan).
Hudi: Tini tegas juga ya?
Yudi: Naksir ya.
Hudi: Boleh juga.
Yudi: Memangnya mainan boleh?
Yudi: Hahaha...
Pemandangan hutan gundul menyelimuti mata anggota komunitas alam. Bari sudah bersama Bapak Kepala Desa setempat. Para anggota sudah siap untuk acara penghijauan dengan membawa tanaman masing-masing.
Hudi: Terima kasih atas kehadiran Bapak kepala desa untuk menyempatkan waktu kepada kami komunitas alam sebagai bentuk sosialisasi penghijaun di hutan kita yang gundul agar tumbuh pohon yang hijau kembali. Acara penghijauan segera dimulai. Dimohon untuk Bapak Kepala Desa sebagai penyemat pertama kali menanam pohon di hutan gundul ini.
Teriakan para anggota dan semangat komunitas alam ini sangat terlihat ketika para anggota menanam pohon di hutan gundul ini. Hal ini tercipta dari banyaknya pohon yang ditanam di area hutan gundul ini.
Bari: Sambil istirahat dan menikmati makanan yang disediakan, untuk acara selanjutnya kita akan membersihkan di wilayah kota. Ini mewujudkan dan memberi contoh kepada masyarakat yang berada di kota agar menjaga kebersihan. Semangat!
Feti: Lihat tuh bari tegas minta ampun.
Sam: Cie...
Feti: Apa?
Sam: Naksir ya?
Feti: Sedikit kagum saja.
Sam: Naksir ama aku saja.
Feti: Apa-apaan sih Sam ini.
Hudi: Siapkan Sam dan Supat untuk peralatan yang dibagikan kepada anggota. Feti saja.
Feti: Sam itu!
Sam dan Supat: Siap bos!
Perjalanan menuju kota telah sampai dan banyak masyarakat takjub melihat komunitas alam ini berjalan menelusuri jalan di kota hanya untuk memunguti sampah. Bak truk juga dipanggil oleh Tini untuk ikut andil pemungutan sampah di kota.
Hudi: Sampah yang sudah penuh kumpulkan di bak truk (teriak Hudi).
Yudi: Wah, lihat di sana banyak yang ikut memunguti sampah.
Supat: Syukurlah, komunitas alam ini bermanfaat.
Bari: Acara hari ini menyenangkan Hud. Terima kasih sayang.
Tini: Ssst...
Hudi: Kalian sudah jadian? Haduh kalah start kalau kayak gini.
Barti: Yang tua mengalah. Hahaha...
Sam: Ini ada Feti, Hud.
Hudi: Hehehe... (lirik Huda kepada Feti).

Jangan lewatkan:

  1. Contoh naskah drama tentang kesehatan
  2. Contoh naskah drama anak sekolah
  3. Contoh naskah drama tentang remaja

Itulah contoh naskah drama tentang lingkungan untuk 7 orang yang sangat menginspirasi dan bisa dijadikan contoh untuk diadaptasi baik bentuk naskah maupun kepedulia sosial yang diberitakan.
www.contohdramasingkat.com » referensi contoh drama singkat

Judul Drama: Contoh Naskah Drama Tentang Lingkungan
Ditulis oleh: Lika Amalia

Dimohon untuk tidak mempublikasi ulang artikel, jika Anda melakukannya diharap untuk menyertakan link yang menuju ke laman artikel Contoh Naskah Drama Tentang Lingkungan ini.

Jika artikel yang Anda baca dirasa bermanfaat, silakan like atau bagikan dengan teman Anda di social media menggunakan widget share dibawah.

0 Response to "Contoh Naskah Drama Tentang Lingkungan"

Posting Komentar

close